Pengertian Tekstil Menurut Para Ahli, Jenis, Bahan, Fungsi dan Pengelompokannya

Pengertian Tekstil – Hallo sobat, bagaimana kabarnya hari ini? semoga Anda semua dalam lindungan Tuhan Yang Maha Esa, Sahabat kali ini mimin akan membahas tentang tekstil, apakah Anda semua sudah tahu tentang tekstil?

Nah, tekstil ialah sebuah material flesibel yang terbuat dari tenunan benang yang tersusun dengan rapi. Itu sekilas tentang pengertian tekstil untuk lebih jelasnya silahkan simak penjelasan di bawah ini:

Pengertian Tekstil

Bahan Tekstil

Pengertian Tekstil

Tekstil bisa diartikan sebagai pembuatan penenunan. Secara umum tekstil diartikan sebagai barang atau benda yang bahan bakunya berasal dari serat yang melalui pemprosesan sehingga bisa menjadi benang.

Selain itu tekstil juga bisa diartikan sebagai jalinan antara lungsin dan pakan atau bisa dikatakan sebuah anyaman yang mengikat satu sama lain, tenunan dan rajutan.

Pengelompokan Tekstil

Pengelompokan Tekstil

Pengertian Tekstil

1. Berdasarkan Fungsi dan Kegunaan

  1. Digunakan sebagai busana (apparel textile) seperti untuk kemeja, celana, pakaian dalam, pakaian sehari-hari, sepatu, kaus kaki dan sejenisnya
  2. Digunakan sebagai militer (military textile)seperti untuk pakaian tempur, parasut, tenda, ransel dan lain lain.
  3. Digunakan sebagai medis (hospitality textile) seperti untuk perban, pakaian dokter / perawat saat bekerja, baju pasien, perlengkapan pasien saat dirawat di rumah sakit dan sebagainya.
  4. Digunakan sebagai penyangga struktur  tanah  menggunakan geotextile,  yaitu sejenis  serat  poliester dengan pembuatankhusus.
  5. Digunakan sebagai industri  (industrial  textile) seperti kemasan  produk, belt,  tali, conveyor,  pakaian  kerja sesuai profesi misal pakaian montir, operator mesin dan lainnya.
  6. Digunakan sebagai kepentingan dalam dunia olah raga (sport textile) seperti pakaian olah raga yang berbeda-beda desain dan spesifikasinya misal sepak bola, tenis, renang juga keperluan tekstil lainnya seperti net pingpong, layar dan banyak lagi sesuai dengan jenis cabang olah raga.

2. Berdasarkan Warna Tekstil

Untuk tekstil warna terbagi menjadi 3 macam yaitu, putih, berwarna, dan bermotif.

3. Berdasarkan Jenis Kontruksinya

Berdasarkan Jenis Kontruksinya

Pengertian Tekstil

a. Tenun (Woven)

Tenun adalah teknik dalam pembuatan kain yang dibuat dengan prinsip menggabungkan benang secara melintang dan memanjang. Benang lungsi dan benang pakan saling menyilang satu sama lain.

b. Rajutan (Knitted)

Rajut adalah teknik dengan menggunakan cara membentuk sengkelit-sengkelit dari satu macam benag saja yang searah dengan lebar kain atau searah dengan panjang kain.

c. Renda

Renda atau biasa disebut kain renda bisa dibuat dengan tangan ataupun dengan mesin.

d. Kempa

Secara umum kempa diproduksi langsung dari benang wol.

4. Berdasarkan Jenis Produk atau Bentuk

a. Serat Staple

Staple merupakan serat yang pendeknya rentan panjang sampai dengan 6 inchi. Contoh dari serat stapel yang dihasilkan dari serat-serat alam dan terbentuk secara alami ialah serat kapas.

b. Serat Filamen

Filamen merupakan serat yang sangat panjang yang terbentuk secara alami maupun secara disengaja. Contoh untuk serat filamen yang terbentuk secara alami ialah serat sutera dari kepompong ulat sutera.

5. Berdasarkan Jenis Bahan

a. Serat Alam

Merupakan serat yang diproduksi oleh tumbuh-tumbuhan, hewan, dan proses geologis.

Contohnya seperti bahan katun, bahan wol, dan bahan sutera.

b. Serat Sintetis

Merupakan serat buatan manusia yang umumnya berasal dari bahan petrokimis.

Contohnya seperti, dacron, polyester, dan nylon.

c. Serat Campuran

Merupakan serat yang terbuat dari campuran serat alami dan sintetis yang mempunyai tujuan untuk memperbaiki kualitas bahan.

Contohnya seperti, TC (Tetoron Cotton) yang merupakan camuran antara katun dengan polyester, ada juga TR (Tetoron Rayon) campuran antara rayon dan polyester.

Jenis Bahan Tekstil

Jenis Bahan Tekstil

Pengertian Tekstil

Bahan tekstil pada umumnya merupakan bahan yang terbuat dari serat yang sudah di olah menjadi sebuah benda benang atau kain.

Ketika sudah menjadi benang atau kain, selanjutnya bahan tersebut digunakan sebagai bahan pembuatan busana dan macam-macam bahan produk kerajinan lainnya.

Contoh bahan tekstil terbagi menjadi dua macam yaitu serat alami dan serat buatan :

1. Serat Alami Tekstil

a. Kapas

Kapas adalah jenis serat alami yang banyak digunakan dalam pembuatan pakaian yang asalnya dari biji tanaman kapas.

Serat tunggalnya memiliki berstruktur datar, selain itu memiliki rongga, berbengkok dan mirip seperti pita.

Sedangkan bahan kapas berkarakteristik kuat, halus, dan daya serapnya sangat baik, namun ada kekurangannya yaitu mudah berkerut dan mudah rusak.

b. Linen

Jenis serat linen yang berasal dari tanaman rami, karakteristik serat linen memiliki nilai harga yang tinggi.

Sehingga untuk industri hanya bisa memproduksi dalam skala kecil. Jenis dari bahan ini terdiri dari selulosa, pektin, abu dan jaringan kayu menjadikan bahan ini memberikan rasa sejuk dan segar ketika cuaca panas.

c. Wol

Serat wol asalnya dari kulit domba yang sifatnya kasar dan berkerut. Jenis domba juga akan mempengaruhi variasi seratnya. Jenis serat wol mempunyai sifat yang lembut dan hangat selain itu terdapat sisik yang banyak di permukaannya.

d. Sutera

Bahan sutera bahannya terdiri dari benang halus yang berasal dari ulat ngengat atau ulat sutera yang komposisinya berupa protein.

Sutera mempunyai berstruktur prisma yang bisa membiaskan cahaya dari berbagai sudut sehingga terlihat mengkilap.

Bahan ini memiliki sifat tidak licin, lembut, ringan, kuat, elastisitas sedang, mudah rusak karena paparan sinar matahari atau serangga.

2. Serat Buatan Tekstil

a. Kain Rayon

Rayon sendiri terbuat dari polimer alami, sedangkan polimer itu sendiri terbuat dari serat selulosa, sehingga tidak bisa disamakan dengan serat sintetis maupun serat alami.

Selain itu rayon bersifat lembut, halus, dan daya serapnya sangat tinggi serta berkilau.

Dalam pemakainnya bahan ini biasa digunakan untuk pakaian seperti blus, gaun, jaket, pelapis jas. sprei, handuk, dan selimut.

b. Kain Nilon

Pengertian Nilon adalah jenis poliamida sintetis rantai panjang yang terdiri dari sebuah unsur karbon, nitrogen, oksigen dan hidrogen.

Kemudian dari gabungan tersebut dibentuklah menjadi serat. Dan serat tersebut mempunyai karakteristik yang kuat, tangguh, elastisitas tinggi, termoplastik, serta mempunyai sifat kilau hingga kusam, selain itu juga tahan terhadap jamur dan serangga.

c. Kain Polyester

Polyester tercipta dari polimer sintetik rantai panjang terdiri dari unsur dasar karbon, oksigen dan hirogen yang dipolimerisasikan.

Selain itu sifatnya yang termoplastik, membuat polyester ini kuat dan tidak menyerap, maka dengan demikian jenis bahan tersebut dimanfaatkan untuk pembuatan kemeja, jaket dan topi.

Selain itu, bisa juga dipakai untuk perabot rumah tangga seperti furnitur berlapis, seprai, selimut, dan sabuk pengaman.

d. Kain Spandeks

Spandeks terbuat dari poliuretan tersegmentasi yang unsur dasarnya terdiri dari nitrogen, hidrogen, karbon dan oksigen yang kemudian membentuk rantai panjang.

Untuk sifatnya memang sangat elastis, nyaman dan retensi yang tinggi sehingga mampu bertahan lama.

Bahan spandeks umumnya lebih banyak digunakan untuk pembuatan kaos kaki, pakaian renang, pakaian aerobik, legging, dan masih banyak lagi.

e. Kain Akrilik

Akrilik diproduksi dari akrilonitril, akrilik mempunyai rantai panjang dari proses campuran unsur karbon, hidrogen dan nitrogen yang rumit.

Selain itu mempunyai karakteristik mirip dengan kain wol yang lembut sehingga biasa disebut dengan imitasi wol.

Bentuknya retentif dan daya elastistasnya sangat tinggi.Bahan Pewarna Tekstil

Jenis Bahan Pewarna Tekstil

Dari bahan perwarna tekstil dibagi menjadi 2 yaitu:

1. Zat Pewarna Alami Tekstil

Dimana bahan-bahannya bisa dibuat sendiri dan asalnya dari alam. Contonya yaitu, kulit sago, kayu secang, kunyit, nila, mengkudu, dan daun jati.

2. Sedangkan Zat Pewarna Sintetis

Atau biasa dikenal pewarna buatan yang pada umumnya diproduksi oleh pabrik dan biasanya berbahan dasar kimia.

Sehingga menyebabkan warna cenderung lebih mencolok. Contohnya seperti Naptol, Benzena, Naftalena, Rhodamin A, serta Rhodamin B.

Inilah pengertian tekstil yang perlu Anda ketahui mulai dari pengelompokan tekstil, jenis bahan tekstil, jenis bahan pewarna tekstil, dll. Mudah mudahan ada manfaatnya, Terima Kasih.